Kapolresta Banda Aceh Apresiasi Antusias Warga Saat Launching KBN ke 17 Di Gampong Lamteh

Banda Aceh40 Views

 

Kampung Bebas Narkoba (KBN) di wilayah hukum Polresta Banda Aceh sudah mencapai 17 gampong.

Banda Aceh.Hari ini, Selasa (16/4/2024), Kapolresta Banda Aceh KBP Fahmi Irwan Ramli melaunching gampong Lamteh Kecamatan Ulee Kareng sebagai Kampung Bebas Narkoba yang ke – 17.

Antusias warga gampong Lamteh mendapat apresiasi dari Kapolresta Banda Aceh saat melaunching Kampung Bebas Narkoba (KBN) yang ke 17 di Gedung Kantor Keuchik setempat.

Kegiatan yang diawali dengan pengajian Ayat Suci Al Qur’an dilanjutkan dengan lagu Indonesia Raya dan sambutan Keuchik gampong Lamteh, Ulee Kareng, Banda Aceh.

Keuchik Gampong Lamteh di wakili oleh Wakil Ketua DPRK Banda Aceh sekaligus Tokoh Masyarakat, H. Isnaini Husda, mengatakan, apresiasi kepada pihak Kepolisian dalam kepedulian untuk pencegahan Narkoba dari sedini mungkin,

“Kita sama-sama berkolaborasi untuk mencegah dan memberantas peredaran narkoba di lingkungan tempat tinggal untuk tercipta nya Banda Aceh bersih dari narkoba,” ungkapnya.

Kemudian, yang kita lakukan hari ini merupakan wujud kepedulian Polri kepada masyarakat agar warga gampong sejak dini peduli dengan generasi bangsa akan bahaya narkoba dan penyalahgunaannya, tambahnya.

Perlunya pembentukan tim kerjasama antara pihak gampong dengan Polsek, Polresta serta penegak hukum dalam ruang lingkup wilayah Kota Banda Aceh. Dengan terbentuknya satgas narkoba di wilayah, yang pelaksanaan tugasnya di atur dengan SOP Kampung Bebas Narkoba Tahun 2024, sambung Isnaini.

Sementara itu, Kapolresta Banda Aceh Kombes Pol Fahmi Irwan Ramli,
mengapresiasi kepada warga gampong Lamteh yang telah bahu membahu untuk suksesnya kegiatan Launching Kampung Bebas Narkoba ini.

“Kami atas nama Kepolisian mengapresiasi kepada masyarakat yang telah bahu membahu mempersiapkan kegiatan ini agar sukses dan ke depan harapan kami kegiatan ini dapat dikoordinasikan dengan pihak Kepolisian apabila ada kendala nantinya, ” ucap KBP Fahmi.

Pada bulan Syawal ini, kita launching Kampung Bebas Narkoba di gampong Lamteh merupakan pelaksanaan dari salah satu program quick wins presisi Polri yang ditindak lanjuti oleh Polda Aceh. Dimana sebelumnya Polresta Banda Aceh telah melaunching 16 gampong lainnya.

Gampong Lampulo yang telah ditetapkan sebagai KBN telah meraih prestasi juara 1 di tingkat Provinsi Aceh dan sebagai juara 2 di tingkat Nasional beberapa bulan lalu, tambahnya.

Atas hal yang baik itu pula, Polresta Banda Aceh yang memiliki wilayah hukum hingga ke Kabupaten Aceh Besar memandang perlu mencanangkan program Kampung Bebas Narkoba, sehingga dari hasil analisa data kami, hari ini menentukan pencanangan program Kampung Bebas Narkoba ke 17 di gampong Lamteh Lamteh, sambung KBP Fahmi.

Bahwa, program kampung bebas narkoba adalah program untuk membentuk dan menumbuhkan potensi masyarakat desa secara swadaya untuk mencegah dan menanggulangi peredaran narkoba di wilayah desa nya sendiri.

“Upaya pencegahan dan penanggulangan itu melalui pembentukan satgas – satgas yang mempunyai peran dan fungsi serta dilaksanakan oleh anggota masyarakat desa itu sendiri. Satgas – satgas yang dimaksud meliputi Satgas Preemtif, Satgas Preventif dan Satgas Refresif,” tuturnya.

Lalu tambahnya, tujuan dari program kampung bebas narkoba ini adalah menumbuhkan kemandirian masyarakat desa untuk mencegah dan menanggulangi peredaran gelap narkoba di lingkungan desa itu sendiri untuk mewujudkan “zero penyalahgunaan narkoba” di desa.

Kesuksesan pelaksanaan program kampung bebas narkoba ini tentunya tidak terlepas dari pada dukungan semua pihak, baik unsur pemerintah atau pun semua elemen masyarakat. Sehingga suksesnya program ini di seluruh desa baik di kota Banda Aceh dan desa – desa di seluruh Indonesia, dapat menyelamatkan generasi muda Indonesia menuju Indonesia emas 2045, pungkasnya.

Kemudian, Pj. Walikota Banda Aceh Amiruddin, menyampaikan apresiasi serta penghargaan yang sebesar – besarnya kepada Kapolresta Banda Aceh beserta seluruh jajaran yang telah memilih dan menentukan pencanangan program Kampung Bebas Narkoba.

“Dengan adanya pembentukan Kampung Bebas Narkoba ini akan memberikan perlindungan yang lebih baik bagi masyarakat terutama generasi muda untuk tumbuh berkembang tanpa pengaruh Narkotika,” ungkap Pj Walikota.

Dengan ini, sambungnya, ancaman serius penyalahgunaan dan kejahatan narkoba dapat mengancam masa depan generasi muda ke depan, oleh karena itu dibutuhkan sinergitas dan komitmen kita bersama dalam hal menolak segala bentuk penyalahgunaan narkoba, khususnya para orang tua untuk terlibat aktif dalam program ini.

Kegiatan ini diikuti oleh Unsur Forkopimda Banda Aceh, Unsur Forkopimcam Ulee Kareng dan warga setempat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *